} -->

Subscribe

RSS Feed

Powered By

Skin Design:
Orang Jawa Skins

Powered by Blogger

Kamis, 01 Juli 2010

Aksi Borong Tempo "Rekening Gendut Polisi" Go International

Aksi borong Majalah Tempo edisi terbaru dengan judul sampul "Rekening Gendut Perwira Polisi" go international. Situs Financial Times menulis aksi itu dengan judul "The disappearing magazine and Indonesian media freedom", Rabu (29/6).

Financial Times menulis bahwa aksi borong itu bagai sejarah zaman era diktator Indonesia ketika tidak ada kebebasan pers.

Langkah terang-terangan untuk mengontrol informasi, tulis Financial Times, menggambarkan buruknya reformasi di negara demokrasi besar ini. Media Indonesia diakui lebih bebas dibandingkan masa sebelumnya, namun kepentingan bisnis yang kuat, sensor pemerintah, kerap menguji industri media. Tempo, majalah nasional terkemuka, menyatakan mencetak ulang 150 ribu eksemplar untuk dijual umum.

Financial Times mengatakan para investor internasional, harus memperhitungkan hal ini. Jika jurnalisme lokal ditekan, begitu juga aliran informasi kepada orang asing.

Wahyu Muryadi, Pemimpin Redaksi Tempo, mengatakan kejadian itu adalah ketiga kalinya dalam lima tahun majalah ini dibeli grosir sebelum mencapai pembaca. Semuanya melibatkan penyelidikan kasus korupsi. Muryadi mengatakan majalah ini "tidak dalam posisi menuduh pihak manapun dan kami tidak menyelidiki siapa di belakang menghilangnya majalah."

Media dan kebebasan akademik, kata Financial Times, berada di bawah tekanan, meskipun pertumbuhan spektakuler di televisi hiburan dan penggunaan Internet.

Tidak seorangpun membicarakan kembalinya sensor dan kontrol negara. Tapi di negara berkembang Asia pertempuran untuk kebebasan media adalah pertempuran di mana kemenangan awal kebebasan pers adalah segalanya dan sesuatu yang tak terelakkan. "Ini lebih menyerupai perang gerilya berlarut-larut."

Tidak ada komentar:

Ada kesalahan di dalam gadget ini